Search This Blog

Loading...

Automatic translation of this blog page

Thursday, January 20, 2011

Rosella

Rosella (Rozelle, red sorrel, Jamaica sorrel)
(Hibiscus sabdariffa var sabdariffa -- Family Malvaceae)

 

PENGENALAN
Rosella (Hibiscus sabdariffa) adalah dari species hibiscus, famili Malvaceae. Tumbuhan asal Afrika Barat, dan mula dikenali dan ditanam di Asia pada kurun ke 17. Ditanam secara besar-besaran bermula pada tahun 1920 di Indonesia (dulu dikenali sebagai the Dutch East Indies) Ia adalah sejenis tumbuhan herba tahunan yang boleh hidup lama. Ia sesuai hidup dipersekitaran tanah gembur yang subur, saliran air yang baik, terutama di iklim tropika. Ia hidup subur di kawasan yang mempunyai taburan hujan sekitar 10 inci (25sm) dalam setiap bulan semasa pembesarannya. Asas batangnya sedikit keras berkayu, tumbuh setinggi 2–2.5 meter. Daunnya mempunyai antara 3 hingga 5 cuping (lobed), 8–15 sm panjang, tersusun berselang (arranged alternately) di atas batang dan berwarna antara hijau gelap dan hijau kemerah-merahan
Bunganya berukuran lintang sekitar 8–10 sm, berwarna putih atau putih susu dengan warna merah pekat di bahagian dasar petal, mempunyai fleshy calyx, setebal 1.5–2 sm. Ketebalannya kadang-kadang mencapai ketebalan 3–3.5 sm. Warna buahnya akan bertambah merah, bila buah semakin matang, dan ia akan mencapai tahap kematangan sekitar enam bulan.
Selain panggilan roselle, red sorrel, Jamaica sorrel ia juga dikenali di benua India sebagai meśta/meshta, di Senegal sebagai bissap, Di Congo sebagai wanjo dan di Perancis sebagai oseille rouge/l'oseille de Guinée, di Gambia sebagai zobo di Nigeria, Mesir, Saudi Arabia sebagai karkade, di Sudan sebagai omutete, di Namibia, Caribbean dan Jamaica sebagai sorrel di Amerika Latin, rosela di German sebagi Rosella di Sepanyol sebagai quimbombó chino/sereni, di Portugal sebagai vinagreira/azeda de Guiné, di Thailand sebagai krachiap daeng, bagi masyarakat melayu dikenali sebagai asam susur, dan di Jepun sebagai rozeru
Klasifikasi roselle
Kingdom Plantae
Division Magnoliophyta
Class Magnoliopsida
Order Malvales
Famili Malvaceae
Genus Hibiscus
Species H. sabdariffa
Nama binomial
Hibiscus sabdariffa

KEGUNAAN ROSELLA
Pada asalnya tumbuhan roselle ini ditanam untuk menghasilkan bast fibre dari batangnya. Fibrenya digunakan sebagai bahan ganti untuk jute
Bahagian calycesnya yang berwarna merah ketika ini banyak di ekspot ke Amerika dan Eropah, (German adalah merupakan pengimpot utamanya) dimana ia digunakan sebagai pewarna makanan. Di Perancis ia juga boleh didapati di pasar dalam bentuk sirap. Daun hijaunya digunakan dan dimakan sebagaimana daun bayam. Kadang-kadang daunnya juga digunakan sebagai penambah rasa hidangan nasi dan ikan bagi masyarakat Senegal yang popular ia itu thiéboudieune.
Teh
Di Afrika, roselle selalunya digunakan untuk membuat teh herba manis, dan kerap dijual di pasar-pasar jalanan. Bunganya yang kering boleh didapati disetiap pasarnya Sementara di kepulauan Caribbean minuman dibuat dari buah segarnya. Di Thailand roselle juga diminumsebagai the dan dipercayai mampu mengurangkan kadar kolesterol dalam darah. Di sebahagian tempat di dunia roselle di campurkan dengan daun teh Cina untuk mendapat kelainan rasa. Di Amerika calyces roselle dijual didalam uncang dan dilabelkan sebagai "Flor de Jamaica" dan boleh didapati di gedung-gedung makanan kesihatan, dipercayai kaya dengan vitamin C. Minuman ini baik untuk mereka yang ada kemungkinan keperluan untuk menstabilkan kadar air dalam tubuhnya. Ia dilapurkan agak sedikit diuretik.
Kegunaan perubatan
Di India, Africa and Mexico, semua bahagian pohon reselle yang di atas paras tanah bernilai didalam perubatan asli. Air rendaman daun atau calyces dianggap sebagai bersifat diuretic, cholerectic, febrifugal dan hypotensive, mengurangkan kepekatan darah dan merangsang gerakan peristalsis usus. Pakar Pharmakologi di Senegal menyarankan supaya ekstrak roselle digunakan untuk menurunkan tekanan darah tinggi. Dalam tahun 1962, telah disahkan bahawa calyces mempunyai aktiviti hypotensif dan didapati bahawa ia bersifat antispasmodic, anthelmintic dan antibacterial. Dalam tahun 1964 telah ditemui bahawa ekstrak roselle sangat berkesan terhadap Ascaris gallinarum pada haiwan ternak, dan warna semulajadinya punya kesan pemusnah terhadap Mycobacterium tuberculosis. Ekstrak roselle juga didapati berupaya mengurangkan kadar penyerapan alcohol (bagi peminum minuman keras), jadi ia mengurangkan kesan alcohol terhadap kepada system tubuh. Di Guatemala roselle adalah penawar yang digemari untuk memulihkan ketagihan arak.
Di Afrika Barat, kelopak roselle kering yang dikenali sebagai "Sudan tea", diambil untuk merawat batuk. Jus roselle bersama garam, lada hitam, asafetida getah dammar yang berbau kuat) dan molasses (sejenis sirap), diambil untuk memulihkan biliousness (kesakitan hempedu dan hati.
Daun roselle yang dipanaskan bila di tampalkan pada tumit kaki yang pecah, atau di atas kulit melecur untuk mempercepatkan maturation (pematangan). Losyen yang dibuat dari daun digunakan juga untuk kesakitan dan luka. Bijinya bersifat diuretic dan fungsi tonic dan minyak bijinya yang berwarna kuning perang (brownish-yellow) didakwa mampu menyembuhkan kesakitan pada unta. Di India, air rebusan biji roselle dapat melegakan dysuria, strangury,dyspepsia dan debility.
Lain-lain kegunaan
Di benua India, terutama di sekitar lembah Genges roselle yang dipanggil meshta ditanam untuk menghasilkan fibre tumbuh-tumbuhan is cultivated for vegetable fibres. Fibre dari keratan dan perdu mendapat permintaan yang sangat menggalakkan dari industri yang menggunakannya.
Di sebahagian benua Eropah calyses dicampur dalam salad buah-buahan. Di Afrika ia dimasak sebagai hidangan tambahan bersama kacang kisar. Bagi masyarakat barat ia kadang-kadang dijadikan bahan membuat sauce, juice, sirup, jam, marmalade, relish, chutney dan jelly,
Roselle sauce atau sirap boleh di campurkan ke dalam puding, cake frosting, gelatin dan salad dressings, dituangkan ke atas gingerbread, pancakes, waffles atau ice cream. Bagi membuat jelly, tidak perlu dicampurkan pectin untuk memantapkannya, kerana calycesnya mempunyai sekitar 3.19% pectin. Di Pakistan, roselle telah digunakan sebagai sumber pectin untuk industri pengawetan buah-buahan.
Bijinya dianggap sebagai makanan ayam yang baik, sementara keladak selepas selepas pengekstrakan minyaknya bernilai untuk makanan lembu.
Calyces yang kering mengandungi flavonoids gossypetine, hibiscetine dan sabdaretine. Pigment utamanya, dilapurkan sebagai hibiscin, dikenal pasti sebagai daphniphylline. Juga terdapat sedikit kandungan delphinidin 3-monoglucoside, cyanidin 3-monoglucoside (chrysanthenin), and delphinidin.
Pengeluaran
China dan Thailand adalah pengeluar terbesar dan menguasai sebahagian besar bekalan dunia. Thailand dikatakan melabur dengan banyak bagi pengeluaran roselle dan diperakui bahawa hasinya sangat berkualiti, sementara roselle dari China dihasilkan dengan kawalan kualiti yang agak longgar. Oleh itu kualiti hasilnya kurang meyakinkan. Penghasilan roselle terbaik adalah dari Sudan, tetapi kuantiti pengeluarannya agak rendah sementara sistem pemerosesan yang rendah menjejaskan kualitinya. Mexico, Egypt, Senegal, Tanzania, Mali dan Jamaica juga merupakan antara pengeluar utama roselle,tetapi pengeluarannya hanya untuk kegunaan domestik sahaja.
Nilai pemakanan
Pakar pemakanan mendapati bahawa roselle calyces mengandungi kandungan Kalsium, niasin, riboflavin dan zat besi.
Nilai Pemakanan bagi setiap 100 g yang dimakan.
Calyces, segar.
Moisture 9.2 g
Protein 1.145 g
Fat 2.61 g
Fiber 12.0 g
Ash 6.90 g
Calcium 1,263 mg
Phosphorus 273.2 mg
Iron 8.98 mg
Karotene 0.029 mg
Thiamine 0.117 mg
Riboflavin 0.277 mg
Niacin 3.765 mg
Ascorbic Acid 6.7 mg
Daun segar (Analisa dibuat di Guatamela)
Moisture 86.2%
Protein 1.7-3.2%
Fat 1.1%
Carbohydrates 10%
Ash 1%
Calcium 0.18%
Phosphorus 0.04%
Iron 0.0054%
Malic Acid 1.25%

Biji (Analisa dibuat di Philippines)
Moisture 12.9%
Protein 3.29%
Fatty Oil 16.8%
Cellulose 16.8%
Pentosans 15.8%
Starch 11.1%
Amino acids (N = 16 p. 100 According to Busson)*
Arginine 3.6
Cystine 1.3
Histidine 1.5
Isoleucine 3.0
Leucine 5.0
Lysine 3.9
Methionine 1.0
Phenylalanine 3.2
Threonine 3.0
Tryptophan -
Tyrosine 2.2
Valine 3.8
Aspartic Acid 16.3
Glutamic Acid 7.2
Alanine 3.7
Glycine 3.8
Proline 5.6
Serine 3.5
Sudah banyak orang menulis tentang ROSELLA.  Mulai dari manfaatnya, isi kandungannya hingga cara pembudi-dayaannya.

ROSELLA dulu dikenal dengan nama FRAMBOZEN, ditemukan sebagai tanaman pagar dan masih kerabat “bunga sepatu”, dengan nama latin ” Hibiscus Sabdariffa “  dan sekarang orang mengenalnya dengan nama Rosella.  Biasanya dimanfaatkan sebagai minuman seperti halnya bila membuat atau menyeduh teh.  Nah…jadilah sebutannya populer dengan nama  TEH  ROSELLLA.

MANFAAT dari ROSELLA  banyak yaitu : sebagai antioksidan, antibakteri, antiradang, antiseptik juga dapat menurunkan tekanan darah, mengurangi kekentalan darah, menstimulasi gerak peristaltik usus, melancarkan air seni (uretik), membasmi cacing (ontelmintic), menurunkan panas dan meluruhkan dahak.


ROSELLA adalah tanaman semusim, hanya mengalami 1 kali masa produktif.  Batang ROSELLA akan tumbh dari 1 titik tumbuh dan tumbuhnya relatif tinggi bisa mencapai 1-3 m, sedang lebarnya bisa mencapai 2 m. Dapat tumbuh disegala tempat baik dataran tinggi maupun dataran rendah dan akan optimal tumbuh dikisaran 20-34 derajat celcius.  Karena tanaman semusim, maka bila masa kembang telah berakhir harus diganti dengan tanaman ROSELLA yang baru agar dapat berproduksi kembali.
CARA MENANAM :
-  Siapkan lahan persemaian 1m x 1m , kemudian bila tanaman sudah berumur 1 bulan (15-20 cm)dapat di pindahkan ke lahan terbuka, bisa juga polibag atau pot dipakai sebagai penyiapan benih sampai umur 1 bulan.
-  Siapkan media tanam di lahan terbuka dengan membuat alur/bedengan setinggi 15-20 cm, kemudian di beri pupuk kompos (pupuk kandang) 2 kg/10 m2 dan terakhir buat jarak tanam 1×1 m.  Benih yang sudah berumur 1 bulan (15-20cm) siap dipindahkan dimedia tanam yang sudah dipersiapkan tadi.
PERAWATAN:
- Tanaman ROSELLA yang sudah berusia 1-2 bulan mulai di beri pupuk organik cair “Bio Super Active” yang disemprotkan ke batang dan daunnya saja setiap 2 minggu sekali dengan dosis 1/2 sdt (sendok teh) dalam 1 liter air.

-  Serangan hama dapat diatasi dengan ” Insektisida Alami “, tetapi ini sangat jarang terjadi.  Bila sudah dari awal menggunakan pupuk organik cair BSA (Bio Super Active).  Akan tetapi bila tanaman sudah terserang maka kita dapat menggunakan “Insektisida Alami” yang dapat kita buat sendiri dengan bahan-bahan sebagai berikut: * Daun Sambiloto ( Andrographidis paniculata )

* Daun  Mimba ( Azadirachta indica )

* 2 bahan ini di tumbuk ditambah air (100gr bahan dalam 5 lt air)
*  disaring, lalu disemprotkan ketanaman yang terserang 1minggu 1 kali.
-  Tanaman ROSELLA usia 3-4 bulan yaitu saat tanaman berbunga, hanya memerlukan air sedikit akan tetapi membutuhkan sinar matahari yang cukup,  ini berfungsi agar bisa mendapatkan kualitas dan kuantitas bunga yang maksimum.
PANEN  DAN  PASCA  PANEN.
- ROSELLA ( kelopak bunga ROSELLA ) dapat mulai di panen bila biji telah tua (3-4 bulan) yaitu pada saat kulit pembungkus biji majemuk berwarna coklat dan sedikit terbuka/membelah.
- Pemetikan dilakukan dengan gunting karena kelopak sulit di petik dengan tangan dan agar batang juga tidak rusak.  Batangnya dapat di manfaatkan sebagai tali rami.

- Panen dilakukan 3-4 kali atau selang 1-2 minggu.
- Kelopak yang telah terkumpul dicuci dengan air bersih lalu dijemur selama 2-3 hari.
- Kelopak yang berkualitas akan memiliki aroma sitrus yang khas saat kering dan saat direndam dengan air mendidih 100 derajat celcius warna merah dan rasa asamnya cepat larut.

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, ROSELLA mempunyai kandungan yang kaya anti-oksidan, dimana zat aktif yang paling berperan di dalamnya adalah :Gossypetin,  Antosianin,  Glucoside hibiscin. Antosianin inilah yang memberikan warna merah (pigmen alami) pada seduhan kelopak bunga ROSELLA.  Sedangkan fungsi dari antioksidan sendiri adalah dapat menangkal kerusakan ginjal, diabetes , jantung korener sampai kanker.   Jadi memang manfaat ROSELLA sangat banyak…. so tunggu apalagi… siapkan  media tanam….mulai lah menanam tanaman ini…. percayalah sangat mudah menanamnya
 go to http://luki2blog.wordpress.com/2008/10/23/rosella/

Tumbuhan Obat

Followers