Search This Blog

Loading...

Automatic translation of this blog page

Friday, January 6, 2012

Disentri








Disentri (sebelumnya dikenal sebagai fluks atau fluks berdarah) adalah gangguan peradangan usus, terutama usus besar, yang menghasilkan diare berat yang mengandung lendir dan / atau darah dalam tinja. Jika tidak diobati, disentri bisa berakibat fatal.

Disentri Gejala dan Komplikasi

Gejala disentri sering termasuk bagian kotoran dan, dalam beberapa kasus, muntah darah. Frekuensi mendesak untuk buang air besar, volume kotoran berlalu, dan adanya lendir dan / atau darah tergantung pada parasit yang menyebabkan penyakit. Setelah pemulihan dimulai, refeeding awal menganjurkan, menghindari makanan yang mengandung laktosa karena intoleransi laktosa sementara, yang dapat bertahan selama bertahun-tahun.

Penyebab disentri

Disentri biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau protozoa atau infestasi cacing parasit, tetapi juga dapat disebabkan oleh iritasi kimia atau infeksi virus. Dua penyebab yang paling umum adalah infeksi dengan basil dari kelompok Shigella, dan kutu oleh amuba, Entamoeba histolytica. Ketika disebabkan oleh basil itu disebut disentri basiler, dan ketika yang disebabkan oleh amuba itu disebut disentri amuba.
Disentri merupakan peradangan usus besar yang disertai sakit perut. Disentri biasa terjadi pada kondisi sanitasi (kebersihan lingkungan) yang kurang baik, atau misalnya minum air mentah, sayur yang tidak dimasak, dan buah-buahan yang tidak dicuci dapat menjadi pembawa bibit penyakit disentri.

Penyebab disentri adalah kuman yang menyerang dinding usus besar hingga perut terasa mulas, kembung, mual-mual, muntah-muntah, diare. Jika tidak segera teratasi dalam waktu 3 hari, feses penderita akan mengandung lendir dan darah, tubuh menjadi lemas, mata cekung, dan dapat berakibat kematian.

Pengobatan disentri

1.   patikan kebo 30 gram dan 30 gram daun jambu biji direbus dengan 400 cc air hingga tersisa 200 cc, kemudian aimya diminum selagi hangat.
2.   krokot 100 gram ditumbuk hingga halus lalu diperas hingga keluar airnya sebanyak 150 cc. Air perasan krokot diminum sebanyak 50 cc.
3.   kaktus 30-60 gram dikupas kemudian direbus dengan air secukupnya, kemudian air rebusannya diminum selagi hangat.
4.   sambiloto segar 30 gram direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc, kemudian air rebusannya diminum selagi hangat.
Pilih satu resep tersedia dan lakukan secara teratur 2 kali sehari.

RAMUAN TRADISIONAL UNTUK DISENTRI


Adapun bahan-bahan yang diperlukan: kayu angin 10 gram, adas pulosari 10 gram. Semua bahan ini direbus, sampai airnya tinggal setengahnya, lalu dinginkan dan segera minum. Resep lain: buatlah minuman dari air mendidih lantas diberi bubukan terbuat dari beras yang dihanguskan lantas ditumbuk seperti bubuk kopi. Resep lain: daun jambu kluthuk muda direbus sampai airnya mendidih, air rebusan ini untuk diminum setiap pagi. Ada juga resep lain: sawo yang masih muda diparut, lalu dituangi air panas, setelah dingin lalu bisa diminum.

Disentri pada awalnya dikelola dengan menjaga asupan cairan menggunakan terapi rehidrasi oral. Jika pengobatan ini tidak dapat secara memadai dipertahankan karena muntah atau diare profuseness, masuk rumah sakit mungkin diperlukan untuk penggantian cairan intravena. Idealnya, tidak ada terapi antimikroba harus diberikan sampai mikroskop mikrobiologi dan studi budaya telah mendirikan infeksi spesifik yang terlibat. Ketika layanan laboratorium tidak tersedia, mungkin perlu untuk mengelola kombinasi obat, termasuk obat amoebicidal untuk membunuh parasit dan antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri yang terkait.
Selanjutnya, Lewin (2001) melaporkan bahwa "... konsumsi segar, kotoran unta hangat telah direkomendasikan oleh Bedouin sebagai obat untuk disentri bakteri; kemanjurannya (mungkin disebabkan oleh subtilisin antibiotik dari Bacillus subtilis) telah dikonfirmasi oleh tentara Jerman di Afrika selama Perang Dunia II. " Selain itu, kotoran domba mengandung antibiotik yang sama dengan kotoran unta. Ada banyak laporan dari tentara Jerman efektivitas domba dan kotoran unta sebagai obat untuk disentri.

Tumbuhan Obat

Followers